Jumat, 29 April 2016

Tips untuk Menjaga Gula Darah Tetap Normal


Tips untuk Menjaga Gula Darah Tetap Normal - Makanan merupakan faktor utama yang mempengaruhi kadar gula darah. Memahami ini akan membuat lebih mudah bagi orang-orang dengan diabetes untuk menjaga kadar gula darah dalam tubuh mereka. Begitu banyak dari kita menghadapi program diet bagi penderita diabetes untuk menjaga gula darah mereka normal.

Namun, faktor-faktor penyebab selain makanan juga mempengaruhi hal ini. Nah, jika Anda seorang penderita diabetes, perlu taktik khusus untuk mencegah faktor-faktor ini agar tidak memperburuk kondisi yang Anda alami.

Berikut tips untuk menjaga kadar gula darah Anda tetap normal.:

Menjaga Pola Makan

Tips untuk menjaga gula darah tetap normal kursus pertama dengan menjaga pola. Hindari berbagai makanan yang berpotensi dapat meningkatkan kadar gula dalam tubuh. Tinggal gizi seimbang untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
Konsumsi suplemen makanan alami seperti;

  • Olahan susu - laktosa, protein, dan lemak dalam produk susu dapat meningkatkan gula darah dan konversi lambat glukosa ke makanan gula darah.
  • Magnesium - Anda dapat memenuhi kebutuhan magnesium dengan makan alpukat, bayam, sayuran hijau, kacang-kacangan, dan ikan.
  • Cinnamon - mengambil 1 g / 3 g / 6 g kayu manis dikenal penurunan kadar gula darah mereka antara 18-29%

Mengurangi timbunan Lemak Jenuh di Tubuh

Sebuah risiko untuk diabetes jika Anda memiliki tingkat tinggi lemak jenuh, tinggi dalam tubuh. Hindari makanan tinggi lemak jenuh. Kurangi konsumsi makanan tinggi lemak jenuh adalah tips untuk menjaga gula darah Anda tetap 2 normal.

Jalan Kaki

Berjalanlah minimal 2 km sehari dapat mengurangi risiko kematian dari diabetes. Untuk penderita diabetes disarankan untuk meningkatkan berjalan. Berjalan juga akan memperlancar peredaran darah, membakar lemak tubuh dan mencegah osteoporosis.

Tertawa

Tertawa bisa menjadi obat mujarab bagi penderita diabetes. ilmuwan Jepang telah menunjukkan bahwa tertawa dapat mengontrol kadar gula darah pada tingkat yang baik. Hal ini karena kadar gula darah stres sangat dipengaruhi seseorang. Tertawa adalah cara yang bagus untuk mengelola stres dalam tubuh Anda. Banyak tertawa membantu Anda menjaga kadar gula darah tetap normal.

Cukup Istirahat /Tidur

Kurang istirahat menyebabkan peningkatan kadar gula dalam tubuh. Untuk memenuhi kebutuhan seluruh tubuh Anda. Memenuhi kebutuhan tidur normal 6-8 jam sehari. Ini akan membantu Anda menjaga kadar gula darah Anda tetap normal.

Relaksasi tubuh

Penelitian menunjukkan bahwa fleksibel selama merelaksasikanya 10 menit kemudian, terbukti menjadi kondisi gula darah mempernaiki tubuh seseorang. Untuk melakukannya atau bersantai di sela-sela aktivitas Anda sangat baik untuk menjaga gula darah tetap normal.

Itulah beberapa Tips untuk Menjaga Gula Darah Tetap Normal, Semoga bermanfaat.

Baca juga:

Minggu, 10 April 2016

Gejala dan penyebab asam urat

Gejala dan Penyebab Asam Urat, Penyakit asam urat merupakan akibat dari konsumsi zat purin secara berlebihan. Purin diolah tubuh menjadi asam urat, tapi jika kadar asam urat berlebih, ginjal tidak mampu mengeluarkan sehingga kristal asam urat menumpuk di persendian. Akibatnya sendi terasa nyeri, bengkak dan meradang.

Sebelum mengupas gejala dan penyebab asam Urat, kita harus tahu apa itu penyakit asam urat Mengutip dari Wikipedia.org Asam urat adalah penyakit dari sisa metabolisme zat purin yang berasal dari sisa makanan yang kita konsumsi. Purin sendiri adalah zat yang terdapat dalam setiap bahan makanan yang berasal dari tubuh makhluk hidup. Dengan kata lain, dalam tubuh makhluk hidup terdapat zat purin ini, lalu karena kita memakan makhluk hidup tersebut, maka zat purin tersebut berpindah ke dalam tubuh kita. Berbagai sayuran dan buah-buahan juga terdapat purin. Purin juga dihasilkan dari hasil perusakan sel-sel tubuh yang terjadi secara normal atau karena penyakit tertentu. Biasanya asam urat menyerang pada usia lanjut, karena penumpukan bahan purin ini.

Setelah kita mengetahui pengertian penyakit asam urat alangkah lebih baiknya kalau mengetahui gejala dan penyebab asam Urat muncul.

Gejala dan Penyebab Asam Urat

Gejala asam urat tinggi

Peningkatan kadar asam urat mungkin tidak terdiagnosis karena beberapa orang mungkin asimtomatik. Namun, beberapa orang dengan kadar asam urat tinggi mungkin mengalami gejala karena efek dari asam urat yang berlebihan pada tubuh mereka.

1. Nyeri Sendi
Nyeri sendi karena asam urat terjadi terutama pada sendi yang sering mendapat tekanan misalkan, mata kaki, pangkal jempol kaki dan tangan, tumit, siku dan bisa juga di daerah telinga. Gejala nyeri dirasakan terutama pada malam atau pagi hari pada saat cuaca dingin. Rasa nyeri ini disebabkan karena penumpukan kadar asam urat di celah sendi dan menimbulkan peradangan. Bila sudah terjadi secara kronis, maka akan terjadi kerusakan permanen di sendi tersebut.

2. Batu Ginjal
Batu ginjal dapat berkembang pada orang yang menderita kadar asam urat tinggi, dan batu ginjal mungkin tidak terdeteksi sampai mereka terjebak dalam ureter yang dapat menyebabkan rasa sakit yang luar biasa menyakitkan dan membuat seseorang sering buang air kecil, kencing darah, mual dan muntah. Gejala klasik dari batu ginjal adalah nyeri tiba-tiba dan intens dalam perut, panggul, dan daerah pangkal paha, yang cenderung datang secara bertubi-tubi. Gejala tambahan mencakup kencing darah dan rasa nyeri saat buang air kecil.

3. Gagal ginjal
Gejala yang paling parah terkait dengan kadar asam urat tinggi adalah gagal ginjal, yang bermanifestasi menjadi kurang kencing, sesak napas, pembengkakan pada tungkai, kebingungan dan mengantuk, kelelahan, atau nyeri dada. Gagal ginjal dapat berkembang pada pasien dengan leukemia, limfoma Hodgkin dan limfoma non-Hodgkin karena kadar asam urat. Ini biasanya merupakan konsekuensi dari kemoterapi, yang membunuh sel-sel ganas.

4. Penyakit lain
Meskipun penelitian terakhir telah menunjukkan bahwa kadar asam urat tinggi terkait dengan hipertensi, diabetes (kencing manis) dan penyakit jantung, hal itu masih harus diteliti apakah mengurangi kadar asam urat akan mengurangi kondisi tersebut.

Untuk memastikan Gejala Penyakit Asam Urat, alangkah baiknya segera memeriksakan diri ke dokter atau tes laboratorium untuk mengukur kadar asam urat penderita. Normalnya, kadar asam urat untuk pria berkisar antara 3,5 hingga 7 mg/dl sedangkan kadar asam urat untuk wanita berkisar antara 2,6 hingga 6 mg/dl. Biasanya untuk penderita penyakit asam urat memiliki kecenderungan untuk memiliki penyakit lainnya seperti hipertensi, ginjal, dan juga diabetes jika tidak ditangani sesegera mungkin

Penyebab asam urat tinggi

Beberapa penyebab asam urat tinggi termasuk kondisi medis, obat-obatan, predisposisi genetik, dan faktor makanan. Berikut beberapa hal yang menjadi penyebab asam urat.

1. Obat dan vitamin
Obat-obatan yang bersifat diuretik, niasin, vitamin B3 dan obat imunosupresif dapat menjadi pemicu asam urat.

2. Kondisi medis
Tiroid kurang aktif (hipotiroidisme), leukemia, psoriasis, dan obesitas.

3. Makanan
Konsumsi kafein dan alkohol dalam jumlah tinggi, makanan kaya purin (daging dan produk daging, makanan laut, ikan bercangkang, dan kacang-kacangan).

Makanan Pantangan penderita Penyakit Asam Urat

Setelah kita mengetahui gejala dan penyebab asam urat, kita ulas makanan pantangan penderita asam urat. Untuk menghambat atau mencegah peradangan yang berlebihan pada persendian orang yang terkena penyakit asam urat, sebaiknya mengikuti menerapkan pola makan sehat dengan mengonsumsi Makanan Penurun Asam Urat dan menghindari makanan pantangan asam urat berikut ini:


  • Jeroan: otak, paru-paru, hati, limpa, usus, ginjal dan babat.
  • Seafood (Makanan laut): udang, kepiting, cumi-cumi, gurita, kerang, sotong, remis, tiram, ikan teri, ikan sarden.
  • Makanan sungai): ikan lele, belut, udang, kepiting dan keong.
  • Ekstrak daging seperti abon dan dendeng.
  • Makanan yang sudah dikalengkan (contoh: kornet sapi, ikan sarden, daging sapi dan daging babi).
  • Daging kambing, daging anjing, daging babi, daging sapi, daging kerbau dan daging kuda.
  • Bebek, angsa dan kalkun.
  • Burung dan kelelawar.
  • Kacang-kacangan: kacang kedelai (termasuk hasil olahan seperti tempe, tahu, tauco, oncom, susu kedelai), kacang tanah, kacang hijau, tauge dan emping/melinjo.
  • Sayuran: kembang kol, bayam, asparagus, buncis, jamur kuping, daun singkong/ubi, daun pepaya, kangkung dan cabe/lombok.
  • Krim, es krim dan kaldu atau kuah daging yang kental.
  • Buah-buahan tertentu seperti durian, nanas dan air kelapa.
  • Makanan yang digoreng atau bersantan atau dimasak dengan menggunakan margarin/mentega.
  • Makanan kaya protein, lemak dan darah.

Bagi yang sudah menderita asam urat tentunya harus segera diatasi agar menjadi lebih parah. Pengobatan dengan Obat herbal asam urat yang ampuh akan menjadi solusi terbaik untuk penyembuhan penyakit asam urat, karena dapat menyembuhkan dengan cara yang aman, efektif, dan tidak menimbulkan efek samping yang merugikan tubuh.

Demikianlah artikel Gejala dan Penyebab Asam Urat, selain pantangan makanan-makanan tersebut tentu saja menjaga kesehatan tubuh, dengan melakukan kebiasaan hidup sehat, Dengan gaya hidup sehat dan melakukan olahraga secara teratur maka tubuh dapat bekerja dengan baik Bersyukur Terbebas dari Penyakit Asam Urat,


Bersyukur Terbebas dari Penyakit Asam Urat setelah selama 26 Tahun Sakit Asam Urat, Kini Telah Sembuh dari siksaan yang selama ini dirasakan, semua itu berkat Manfaat Daun sirsak untuk obat asam urat, teh daun sirsak memang ampuh sebagai Obat Asam Urat dan Hipertensi dan penyakit ganas lainnya hal itu telah dibuktikan Testimoni obat asam urat dan asma. Banyak beredar di pasaran Obat herbal Asam Urat tinggi paling ampuh yang sudah terkenal sebagai Cara mengobati asam urat secara alami tanpa efek samping negatif, selain pengobatan dengan K-Muricata atasi gejala asam urat tinggi alangkah baiknya selama proses pengobatan juga mengonsumsi 20 Makanan Penurun Asam Urat karena Obat asam urat tradisional K-Muricata akan bisa bekerja secara maksimal dan Asam Urat Tinggi Sembuh dengan K-Muricata